hafiz razak

Wednesday, July 22, 2009

KOMPETENSI GENERIK SENJATA BARU MENAKUTKAN MAHASISWA

Berlalu sudah minggu orentasi mahasiswa/i untuk sesi kali ini yang berlangsung selama seminggu. Jika ditanya kepada mahasiswa/i baru sesi kali ini tentang pendekatan yang digunakan oleh PMUKM dalam membentu mahasiswa minda kelas pertama, rata-rata antara mereka mengatakan tidak ubah seperti apa yang mereka lalui semasa disekolah .

Gamaran yang diberikan oleh mereka jelas menunjukkan mereka sudah bosan dengan pendekatan yang diterapkan didalam minggu orentasi tersebut. Pelbagai aktiviti yang dijalankan menunjukkan cara berfikir pihak yang menjalankan program tersebut berakal pendek.

Lahir sindrom baru bagi mahasiswa /i yang ketakutan tanpa alasan untuk sesi kali ini dek kerana bercampuran penerapan yang disajikan kepada mereka. Pelbagai penerapan yang tidak jelas sehingga hari ini dimainkan bagi menggertak mahasiswa/i baru berada dalam keadaan kesamaran atau sindrom ketakutan berpesatuan.

Sekarang berlangsung minggu pendaftaran persatuan, kajian dilakukan rata-rata pendaftaran persatuan untuk sesi kali ini merosot dan tidak mendapat sambutan. Ini adalah kesan penerapan pemikiran mahasiswa/i didalam minggu mesra pelajar yang sudah berlalu selama 2 minggu.

Pokoknya, apakah releven penerapan yang dijalankan oleh abg-abg dan kakak-kakak fasi semasa minggu orentasi tersebut. Mahasiswa/i digambarkan seolah-olah jika mereka melibatkan diri didalam aktiviti berpesatuan mereka memperolehi merit yang rendah berbanding dengan merit yang diperolehi jika melibatkan diri diperingkat kolej.

Ternyata budaya kekolejan cuba diterapkan didada mahasiswa/i supaya mereka senang memperkotak katikkan mahasiswa/i baru yang kurang mengenali kehidupan dikampus. Sekarang ini mereka juga cuba memainkan isu kompetensi generic kepada mahasiswa/i baru dengan mengatakan peratus merit yang diberikan dikolej lebih tinggi sebanyak 51% berbanding dengan persatuan-persatuan lain.

Kita ingin menyatakan, penerapan ini salah dan bercanggah dengan falsafah universiti sendiri. Mana mungkin mahasiswa/i yang melibatkan diri diperingkat kolej sahaja dapat mencapai matlamat 1 Malaysia yang dibawa oleh Perdana Menteri kita sendiri. Ternyata jika kita melibatkan diri diperingkat kolej sahaja budaya kekita akan menebal sesame kita dan rakan-rakan dikolej dan seterusnya membantutkan matlamat 1 Mahasiswa dikecapi bersama.

Sebenarnya apa yang cuba diterapakan kepada mereka ini adalah menjadi kepentingan politik puak aspirasi untuk prk akan datang, mereka tahu undi adik-adik 1 year ini sahajalah yang boleh memenangkan calon2 mereka dalam prk sebelum ini dan akan datang.

Pesanan kepada akh sarfa, cukup-cukup lah memperbodohkan adik-adik 1 year yang baru setahun jagung semata-mata untuk mencapai cite-cita murni kami sebagai Tuan Presiden akan datang, bagi mencapai matlamat peribadi sehingga sanggup memandulkan mahasiswa/i harapan baru masa hadapan.

Pelbagai kepincangan dilihat pada sistem penilaian kompetensi generik ini, persoalan yang harus dijelaskan seperti skala penilaian yang digunakan masih diragui, penilai-penilai juga bukan dikalangan orang yang dekat dengan mahasiswa,
lantas perkara ini harus diteliti semula, bukan sekadar melepaskan beban kepada mahasiswa untuk memahami perkara yang masih kabur.

13 comments:

  1. 1 year 2008/09 sebagai mangsa ekperiment spkg

    ReplyDelete
  2. "sebenarnya apa yang cuba diterapkan kepada mereka ini adalah menjadi kepentingan politik puak aspirasi untuk prk akan datang.."

    hmmm.artikel dah best cite ttg mslh yg dihadapi oleh mahasiswa..tibe2 yg part last tu cite politik gak..tu rupenye point korg kan.x abis2 nk mmburukkan org..tgk gmba sume bgaye nk pakai kopiah..muke suci je..topeng je rupenye..same je.

    ReplyDelete
  3. bersatu berubah!!!okay lg muke suci nk naikkan Islam dr muke berkarat yg ntah pape...

    ReplyDelete
  4. mush adil lor die wat spkg nih 60% utk kolej...
    sangat2 x adil..
    bukn salu dok ngan felo tuh..

    ReplyDelete
  5. kompetensi generik lebih berkesan jika mahasiswa diberi peluang melibatkan diri dengan kegiatan luar kampus ;-)

    ReplyDelete
  6. organisasi luar, khidmat masyarakat

    ReplyDelete
  7. jgnlah asyk mempertikai spkg yang wujud.sme 2 bleh dilakukan ngan bek lau minda kita positif.jgn ttp minda dgan srg mgtakan spkg 2 menyusahkan.kita lihat dr sdt positifnya.kita x kan maju lau selalu mempertikaikan

    ReplyDelete
  8. usaha yg dilakukan pihak universiti adalah utk kepentingan bersama... sebelum kita mudah menilai org lain, kita perlu menilai diri sendiri dahulu... bukankah setiap kesusahan itu adalah ujian dariNYA... maka, kita x boleh cepat merungut...

    ReplyDelete
  9. alahai..
    bkan susah pon spkg tu..
    yg bising xtentu pasal apesal??
    ikot je la peraturan yg ditetapkn..
    xkan bnda camni pon nk jadikan sumber KUTUKAN korg kot??

    ReplyDelete
  10. xstojo lgsg spkg ni..
    knpa smpi 51% kt kolj...
    sdgkn utk prstuan dll skit je...
    sy xslalu dok kt kolej,,
    msa bnyk hbis kt fak ...
    adilkah itu???
    jwb!...

    ReplyDelete