hafiz razak

Wednesday, July 22, 2009

KOMPETENSI GENERIK SENJATA BARU MENAKUTKAN MAHASISWA

Berlalu sudah minggu orentasi mahasiswa/i untuk sesi kali ini yang berlangsung selama seminggu. Jika ditanya kepada mahasiswa/i baru sesi kali ini tentang pendekatan yang digunakan oleh PMUKM dalam membentu mahasiswa minda kelas pertama, rata-rata antara mereka mengatakan tidak ubah seperti apa yang mereka lalui semasa disekolah .

Gamaran yang diberikan oleh mereka jelas menunjukkan mereka sudah bosan dengan pendekatan yang diterapkan didalam minggu orentasi tersebut. Pelbagai aktiviti yang dijalankan menunjukkan cara berfikir pihak yang menjalankan program tersebut berakal pendek.

Lahir sindrom baru bagi mahasiswa /i yang ketakutan tanpa alasan untuk sesi kali ini dek kerana bercampuran penerapan yang disajikan kepada mereka. Pelbagai penerapan yang tidak jelas sehingga hari ini dimainkan bagi menggertak mahasiswa/i baru berada dalam keadaan kesamaran atau sindrom ketakutan berpesatuan.

Sekarang berlangsung minggu pendaftaran persatuan, kajian dilakukan rata-rata pendaftaran persatuan untuk sesi kali ini merosot dan tidak mendapat sambutan. Ini adalah kesan penerapan pemikiran mahasiswa/i didalam minggu mesra pelajar yang sudah berlalu selama 2 minggu.

Pokoknya, apakah releven penerapan yang dijalankan oleh abg-abg dan kakak-kakak fasi semasa minggu orentasi tersebut. Mahasiswa/i digambarkan seolah-olah jika mereka melibatkan diri didalam aktiviti berpesatuan mereka memperolehi merit yang rendah berbanding dengan merit yang diperolehi jika melibatkan diri diperingkat kolej.

Ternyata budaya kekolejan cuba diterapkan didada mahasiswa/i supaya mereka senang memperkotak katikkan mahasiswa/i baru yang kurang mengenali kehidupan dikampus. Sekarang ini mereka juga cuba memainkan isu kompetensi generic kepada mahasiswa/i baru dengan mengatakan peratus merit yang diberikan dikolej lebih tinggi sebanyak 51% berbanding dengan persatuan-persatuan lain.

Kita ingin menyatakan, penerapan ini salah dan bercanggah dengan falsafah universiti sendiri. Mana mungkin mahasiswa/i yang melibatkan diri diperingkat kolej sahaja dapat mencapai matlamat 1 Malaysia yang dibawa oleh Perdana Menteri kita sendiri. Ternyata jika kita melibatkan diri diperingkat kolej sahaja budaya kekita akan menebal sesame kita dan rakan-rakan dikolej dan seterusnya membantutkan matlamat 1 Mahasiswa dikecapi bersama.

Sebenarnya apa yang cuba diterapakan kepada mereka ini adalah menjadi kepentingan politik puak aspirasi untuk prk akan datang, mereka tahu undi adik-adik 1 year ini sahajalah yang boleh memenangkan calon2 mereka dalam prk sebelum ini dan akan datang.

Pesanan kepada akh sarfa, cukup-cukup lah memperbodohkan adik-adik 1 year yang baru setahun jagung semata-mata untuk mencapai cite-cita murni kami sebagai Tuan Presiden akan datang, bagi mencapai matlamat peribadi sehingga sanggup memandulkan mahasiswa/i harapan baru masa hadapan.

Pelbagai kepincangan dilihat pada sistem penilaian kompetensi generik ini, persoalan yang harus dijelaskan seperti skala penilaian yang digunakan masih diragui, penilai-penilai juga bukan dikalangan orang yang dekat dengan mahasiswa,
lantas perkara ini harus diteliti semula, bukan sekadar melepaskan beban kepada mahasiswa untuk memahami perkara yang masih kabur.

Sunday, July 5, 2009

Tahniah Kepada Mahasisawa/i Baru UKM sesi 2009/2010

Syabas dan tahniah diucapkan kepada adik-adik mahasiswa/i baru UKM sesi kali ini 2009/2010 yang bertuah terpilih memikul amanah Allah s.w.t dan keluarga tercinta dalam mendalami ilmu dibumi bertuah ini.

Sedar dan yakinlah adik-adik sekalian, pemilihan adik-adik semua adalah ketentuan Allah s.w.t untuk bersama mendokong amanah besar diatas muka bumi ini sebagai pemimpin dan khalifat Allah.

Seramai butir-butir mutiara yang ada diluar dalam bersaing untuk memenuhi tempat belajar di UKM ini, adik-adik adalah orang yang bertuah dan beramanah untuk meneruskan proses mendalami ilmu pengetahuan bagi memakmurkan muka bumi Allah ini dengan ilmu yang dipelajari.

Dunia mahasiswa/i bukan seperti digambarkan pada hari ini, cukup sekadar memenuhi ruang didalam kelas, asyik bermain dengan (3 k). kelas, kolej dan kafe sahaja, malah ia lebih parah lagi apabila mahasiswa/i melibatkan diri dengan dunia anggan-anggan yang tak sudah iaitu dunia “kekasih” ini semua membantutkan mahasiswa/i dan potensinya untuk maju, bangun dalam mencipta tamadun yang hebat ditinggalkan oleh para sarjana Islam satu ketika dahulu.

Budaya keintelekualan dan berkebajikan harus diterapkan didalam diri mahasiswa/i selaras dengan nama yang gah diberikan kepada kita, dimana kekuatan MAHA yang dicanangkan boleh menukar sesuatu ruang dalam kampus seterusnya Negara tercinta.

Tentunya ia terletak pada diri adik-adik yang akan menentukan hala tuju mahasiswa/i kemana hendak kita corakkan. Adakah sekadar berbangga dengan segulug ijazah yang tidak tahu kemana mahu dipersembahkan satu hari nanti.

Ayuh !!!mari sama-sama kita bangunkan semula kehebatan mahasiswa/i satu ketika dahulu yang telah digari.

BERGERAK SEIRINGAN MEMIMPIN PERUBAHAN